Makalah K3 Tentang Sebab-Sebab Kecelakaan Kerja

Sabtu, 12 Mei 20121komentar


Ø  SEBAB-SEBAB KECELAKAAN KERJA

H.W Heinrich Dengan Teori Dominonya menggolongkan penyebab kecelakaan menjadi dua, yaitu :
a. Unsafe Action (tindakan Tidak Aman)
Unsafe Action adalah suatu tundakan yang memicu terjadinya suatu kecelakaan kerja. Contohnya adalah tidak mengenakan masker, merokok di tempat yang rawan terjadi kebakaran, tidak mematuhi peraturan dan larangan K3, dan lain-lain. Tindakan inibisa berbahaya dan menyebabkan terjadinya kecelakaan.

b. Unsafe Condition (Kondisi Tidak Aman)
Unsafe Condition berkaitan erat dengan kondisi lingkungan kerja yang dapat menyebabkan terjadinya kecelakaan. Banyak ditemui bahwa terciptanya kondisi yang tidak aman ini karena kurang ergonomis. Unsafe condition ini contohnya adalah lantai yang licin, tangga rusak, udara yang pengap,pencahayaan kurang, terlalu bising, dan lain-lain.
Selanjutnya Frank Bird menggambarkan teori Heinrich tersebut. Frank Bird menggolongkan penyebab terjadinya kecelakaan adalah sebab langsung ( Immediate Cause ) dan factor dasar ( Basic Cause ). Penyebab langsung kecelakaan adalah pemicu yang langsung menyebabkan terjadinya kecelakaan tersebut, misalkan terpeleset, kejatuhan suatu benda, dan lain-lain. Sedangkan penyebab tidak langsung adalah merupakan factor yang memicu atau memberikan kontribusi terhadap terjadinya kecelakaan tersebut. Misalnya tumpahan minyak yang menyebakan lantai licin, kondisi penerangan yang tidak baik, terburu-buru atau kurang nya pengawasan, dan lain-lain. Meskipun penyebab tidak langsung hanyalah sebagai penyebab atau pemicu yang menyebabkan terjadinya kecelakaan, namun sebenarnya hal tersebutlah yang harus dianalisa secara detail mengapa faktor tersebut bisa dan dapat terjadi.
Di samping faktor-faktor yang disebutkan di atas, teori-teori modern memasukan faktor sistem manajemen sebagai salah satu factor penyebab terjadinya kecelakaan. Ketimpangan dan kurangnya perencanaan, pengawasan, pelaksanaan, pemantauan dan pembinaan menyebabkan terjadinya multiple cause sehingga kecelakaan kerja dapat terjadi. 

Ø  KLASIFIKASI KECELAKAAN KERJA

Menurut ILO, kecelakaan kerja di klasifikasikan menjadi $ golongan, yaitu:

a. Klasifikasi Menurut Jenis Kecelakaan
Menurut jenis kecelakaan, kecelakaan di klasifikasikan sebagai berikut:

·      Terjatuh
·      Tertimpa benda
·      Tertumbuk
·      Terjepit
·      Gerakan melebihi kemampuan
·      Pengaruh suhu
·      Terkena arus listrik
·      Terkena bahan-bahan berbahaya/radiasi

b. Klasifikasi menurut penyebab kecelakaan
Menurut penyebab kecelakaan, kecelakaan di klasifikasikan sebagai berikut:

·      Mesin
·      Alat angkut
·      Peralatan lain, seperti dapur pembakaran atau pemanas, instalasi listrik
·      Bahan-bahan zat kimia atau radiasi
·      Lingkungan kerja, misalnya di ketinggian atau kedalaman tanah

c. Klasifikasi menurut sifat luka atau kelainan
Menurut sifat luka atau kelainan, kecelakaan di klasifikasikan sebagai berikut:

·      Patah tulang
·      Dislokasi ( keseleo )
·      Regang otot ( urat )
·      Memar dan luka dalam yang lain
·      Amputasi
·      Luka di permukaan
·      Geger dan remuk
·      Luka bakar
·      Keracunan-keracunan mendadak
·      Pengaruh radiasi
·      Lain-lain

d. Klasifikasi menurut letak kelainan atau cacat di tubuh
Menurut letak kelainan atau cacat di tubuh, kecelakaan di klasifikasikan sebagai berikut:

·      Kepala
·      Leher
·      Badan
·      Anggota atas
·      Anggota bawah
·      Banyak tempat
·      Letak lain yang tidak termasuk klasifikasi tersebut

Ø  FAKTOR KECELAKAAN

Kecelakaan –kecelakaan akibat kerja yang sering terjadi banyak di sebabkan oleh faktor manusia dan sedikit dipengaruhi oleh faktor alat.
Adapun faktor manusia dapat dipengaruhi oleh:
a. Latar belakang pendidikan
Latar belakang pendidikan seseorang dapat mempengaruhi tindakan seseorang dalam bekerja. Orang yang memiliki pendidikan yang lebih tinggi cenderung berfikir lebih panjang atau dalam memandanag sesuatu pekerjaan akan melihat dari berbagai segi. Misalnya dari segi keamanan alat atau dari segi keamanan diri. Lain halnya dengan orang yang berpendidikan lebih rendah, cenderung akan berfikir lebih pendek atau bisa di katakan ceroboh dalam bertindak. Misalnya ketika kita melakukan pekerjaan yang sangat beresiko terhadap kecelakaan kerja tetapi kita tidak memakai peralatan safety dengan benar. Hal ini yang tentunya akan menimbulkan kecelakaan.
            b. Psikologis
Faktor psikolgi juga sangat mempengaruhi terjadinya kecelakaan kerja. Psikologis seseorang sangat berpengaruh pada konsentrasi dalam melakukan sesuatu pekerjaan. Bila konsesntrasi sudah terganggu maka akan mempengaruhi tindakan-tindakan yang akan dilakukan ker\tika bekerja. Sehingga kecelakaan kerja sangat mungkin terjadi. Contoh faktor psikologis yang dapat mempengaruhi konsentrasi adalah:
1.      Masalah-masalah dirumah yang terbawa ke tempat kerja
2.      Suasana kerja yang tidak kondusif
3.      Adanya pertengkaran dengan teman sekerja
4.      Dan lai-lain
          
            c. Keterampilan
Keterampilan disini bisa diartikan pengalaman seseorang dalam melakukan suatu pekerjaan. Misalnya melakukan start/stop pada sebuah peralatan, memakai alat-alat keselamatan, dan lain-lain. Pengalaman sangat dibutuhkan ketika melakukan pekerjaan untuk menghindari kesalahan-kesalahan yang berakibat timbulnya kecelakaan kerja.
            d. Fisik
Lemahnya kondisi fisik sesorang berpengaruh pada menurunnya tingkat konsentrasi dan motivasi dalam bekerja. Sedangkan kita tahu bahwa konsentrasi dan motivasi sangat dibutuhkan ketika bekerja. Bila sudah terganggu, kecelakaan sangat mungkin terjadi. Contoh factor fisik ini adalah kelelahan, dan menderita suatu penyakit.


Adapaun juga yang dipengaruhi oleh faktor alat, yaitu:
Kondisi suatu peralatan baik itu umur maupun kualitas sangat mempengaruhi terjadinya kecelakaan kerja. Alat-alat yang sudah tua kemungkinan rusak itu ada. Apabila alat itu sudah rusak, tentu saja dapat mengakibatkan suatu kecelakaan. Contohnya adalah:
-          Unit alat berat yang sudah tua
-          Alat-alat safety yang sudah rusak
Setelah kita mengetahui faktor-faktor yang menyebakan suatu kecelakaan kerja, kita dapat mencegahnya, yaitu dengan cara :

-          Menyelsaikan masalah-masalah yang ada tanpa harus menundanya
-          Jangan mencampur adukan masalah di rumah dengan di tempat kerja
-          Sering membaca buku-buku pengetahuan agar wawasan kita bertambah
-          Selalu menjaga kebugaran dan kesehatan dengan teratur berolahraga
-          Menambah pengalaman dalam suatu pekerjaan
-          Melakukan permajaan pada alat-alat berat yang sudah tua
-          Melakukan kualitas kontrol pada alat-alat yang ada di tempat kerja            


Share this article :

+ komentar + 1 komentar

Anonim
25 Juni 2013 18.48

Kecelakaan kerja dapat terjadi setiap saat. Dengan mengikuti Pelatihan K3, penyebab kecelakaan kerja bisa ditekan sekecil mungkin, sehingga dapat menekan resikonya.

Poskan Komentar

Pengikut

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Yulpan Blog - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger