Kamera Video

Minggu, 06 Mei 20120 komentar


Kamera Video adalah perangkat perekam gambar video yang mampu menyimpan gambar digital dari mode gambar analog. Kamera Video termasuk salah satu produk teknologi digital, sehingga disebut pula salah satu perangkat digitizer yang memiliki kemampuan mengambil input data analog berupa frekuensi sinar dan mengubah ke mode digital elektronis.
            Video/Film adalah rangkaian banyak Frame gambar yang diputar dengan cepat. Masing-masing Framemerupakan rekaman dari tahapan-tahapan dari suatu gerakan. Semakin cepat perputarannya semakin halus gerakannya, walaupun sebenarnya terdapat jeda antara frame namun kita sebagai manusia tidak bisa menangkap jeda tersebut.

Standard broadcast video 
Standard
Ragion
Frame per second (FPS)
Secam
Prancis, Timur tengan dan Afrika
25 fps
PAL
Indonesia, China, Australia, Uni Eropa
25 fps
NTSC
Amerika,Jepang, Kanada, Mexico, dan Korea
29,97 fps

            Video Analog adalah Gambar dan Audio direkam dalam bentuk sinyal Magnetik pada pita magnetik.

            Video Digital adalah juga serupa dengan Video analog, gambar dan sura digital direkam dalam pita magnetic, tetapi menggunakan sinyal digital berupa kombinasi angka 0 dan 1.

Teknik Penyuntingan Video

            Teknik Linear dilakukan dengan memotong-motong bahan video yang diberi istilah klip dan disusun dengan menggunakan video player dan perekam (VCR-Video Cassete Recorder), bisa juga menggunakan dua player bila kita ingin memasukan effect, sehingga bisa diatur sesuai dengan potongan yang ada.

            Teknik Non-Linear, serupa dengan linear kita memotong-motong klip dalam editing, tetapi jauh lebih mudahkarena tinggal drag and drop tanpa kerja dari nol, begitu juga untuk memasukan effect, kita tinggal drag and drop dengan effect yang sudah tersedia. Bahkan kita dapat mengatur dengan mudah durasi dari effect yang kita pakai.

Format dalam kamera video dibagi atas 2 bagian :
  1. Analog format yang terdiri dari standar VHS,VHS-C, Super VHS, Super VHS-C, 8mm, Hi-8
  2. Digital format yang terdiri dari MiniDV,Digital8, DVD


Jenis camera bedakan menjadi 3 yaitu:
1.Camera profesional
2.Camera Consumer
3.Camera CCTV
char-jenis-camera
            Camera profesional:adalah camera yang banyak di gunakan oleh kalangan profesional seperti Televisi,PH dan Orang orang yang menggunakan camera tersebut untuk merekam kemudian mempublikasikannya.
Camera ini terdiri dari 2 jenis yaitu: Camera studio (pedestal camera) dan camera portable (handheld)
            Camera Consumer adalah camera yang sering di gunakan oleh kebanyakan orang rumahan,biasanya berfungsi sekedar untuk mendokumentasikan acara keluarga dan di pakai sendiri jenis camera ini antara lain:Handycam,formatnya Video 8,vhs-c,dan mini DVmini
            Camera CCTV adalah camera yang di gunakan untuk memonitor keadaan suatu ruangan/area misal:camera ruang ATM,gedung dsbnya.


Mencermati Format Kamera
Kamera video ternyata terdiri dari beragam format. Manakah yang terbaik?
Seperti mereknya yang beraneka, format kamera video pun berbeda-beda. Kita perlu mengenal beragam format tersebut agar dapat memilih dan memanfaatkannya sesuai keperluan.
Setiap format kamera tersebut memiliki kemampuan dan fiturnya tersendiri.

Full-Size  VHS
            Kamera video jenis ini memakai kaset jenis VHS regular dan rekamannya bisa disetel di VHS VCR biasa. Resolusi videonya 240/250 lines, sementara lama rekaman tergantung jenis kasetnya. Tipe VHS SP bisa merekam selama dua jam, sementara EP/SLP bisa mencapai enam jam lamanya.
            Ukuran kamera ini terlalu besar dan berat, sehingga harus dipanggul oleh kameraman ketika merekam obyek. Kualitas suara kamera jenis ini juga sangat jelek. Beberapa perusahaan yang membuat kamera Full-VHS antara lain Hitachi, RCA, dan Panasonic.

Compact VHS (VHS-C)
            Menggunakan kaset VHS yang kecil, hasil rekamannya bisa diputar pada VCRplayer melalui sebuah adapter (salah satunya disediakan oleh tiap VHS-Ccamcorder). Camcorder ini juga bisa dikoneksikan ke VCR atau TV melalui kabel AV. Selain itu bisa pula disalin ke kaset VHS biasa.
            Resolusinya sama seperti VHS VCR yaitu 240/250 lines. Kaset VHS-C tersedia dalam dua jenis, SP yang berdurasi 30 menit dan EP/SLP yang berdurasi 90 menit. Karena ukuran kasetnya lebih kecil daripada kaset VHS umumnya, maka kemampuan rekamnya juga terbatas. Kualitas suaranya belum memuaskan. Vendor yang pernah membuat kamera VHS jenis mungil ini diantaranya JVC, Panasonic, RCA dan Quasar.


8mm
            Ukurannya jauh lebih kecil dibanding tipe VHS atau VHS-C, sehingga mudah untuk ditenteng dan digenggam tangan. Rekamannya dapat langsung tampil di VCR atau TV dengan menghubungkan kamera ini melalui kabel AV. Anda juga bisa mentransfer rekamannya ke dalam kaset jenis VHS.
            Resolusi video kamera ini 250 lines, sama seperti resolusi kamera VHS atau VHS-C. Namun demikian, konsistensi warna kamera 8mm lebih baik dibanding dua format lainnya itu.
            Seukuran dengan kaset tape recorder, kaset untuk kamera tipe ini ada dua tipe: SP bisa mencapai 2 jam sementara LP bisa mencapai 4 jam rekam. Kualitas suaranya juga terbilang bagus, setara dengan kualitas audio hi-fi VCR. Beberapa produsen yang telah memproduksi kamera jenis 8mm adalah Canon, Hitachi, Samsung, Sharp dan Sony.


SVHS-C
            Merupakan pengembangan dari kamera VHS-C, sehingga formatnya juga sama persis. Yang membedakan hanya kualitas gambarnya yang mencapai 400 baris. Resolusi yang lebih tinggi tersebut secara otomatis berpengaruh pada kualitas gambar yang 60 persen lebih jernih dibanding VHS atau VHS-C.
            Untuk melihat hasil rekamannya, Anda bisa langsung mengoneksikannya ke TV atau S-VHS VCR dengan menambahkan adapter khusus. Kamera video ini dapat memakai kaset jenis VHS-C standar. Sebaliknya, kamera video VHS-C tidak dapat menggunakan kaset jenis SVHS-C. Vendor yang memproduksi kamera SVHS-C hanya JVC saja.

HI8
            Format kamera ini pada dasarnya sama seperti kamera 8mm. Tapi untuk kualitas gambar, HI8 unggul dengan resolusi 60 persen lebih tinggi, atau mencapai 400 baris. Kamera jenis ini diproduksi oleh Canon, Hitachi, Samsung, Sharp dan Sony.
            Sayang, rekamannya tidak dapat langsung diputar pada VCR biasa, karena tak adanya adapter yang bisa membaca format kaset HI8. Meski demikian, semua jenis kamera video HI8 dapat memainkan dan merekam dalam format 8mm. Sebaliknya, kamera video 8mm tidak dapat merekam kaset HI8.

Digital8
            Inilah kamera video yang paling banyak beredar di pasaran. Format Digital8 merupakan pengembangan dari format HI8, dimensinya pun tak banyak berbeda. Bedanya, kamera Digital8 tak lagi murni memakai format analog.
            Media rekamnya berupa kaset 8mm atau HI8. Satu-satunya cara untuk memutar kaset video adalah dengan menghubungkan kamera ke VCR atau TV (analog). Sementara secara digital, kaset bisa diputar dengan menghubungkan kamera ke PC via port IEEE-1394 (Firewire). Anda memerlukan hardware dan software khusus untuk memutarnya di PC.
Kamera jenis ini juga bisa memutar kaset analog 8mm dan HI8 dengan menggunakan koneksi AV biasa. Namun untuk PC, pengguna belum bisa mengonversi rekaman analog 8mm dan HI8 langsung ke PC via port IEEE-1394.
            Resolusi videonya mencapai 500 baris dengan kualitas gambar 20 persen lebih baik daripada HI8 atau SVHS-C. Kualitas suaranya bisa dibilang sempurna, karena direkam dengan standar PCM Audio 12 bit atau 16 bit – setara dengan kualitas suara CD audio. Format videonya juga memungkinkan pengguna mengambil foto dengan kameranya. Sony Corporation tercatat sebagai satu-satunya vendor yang mengembangkan kamera jenis ini.

MiniDV
            Kamera yang sepenuhnya telah mengadopsi teknologi digital ini memakai kaset MiniDV 6mm sebagai media rekam. Ukuran kasetnya serupa dengan DAT Audio Tapes. Kaset bisa diputar di kamera video dan bisa dihubungkan ke VCR atau TV dengan memakai kabel AV. Koneksi ke komputer melalui port IEEE-1394.
            Sama seperti Digital8, resolusi video kamera ini mencapai 500 baris atau 20 persen lebih tinggi ketimbang HI8 atau SVHS-C. Ada dua jenis kecepatan rekam, SP dan LP yang masing-masing berdurasi 60 menit dan 90 menit.
            Ukuran kasetnya sangat mungil, bahkan lebih kecil daripada kotak rokok. Kualitas suaranya juga sama seperti Digital8, karena memakai format PCM 12 bit dan 16 bit.
            Selain mampu memotret gambar diam, kamera tipe ini juga dilengkapi dengan teknologi Progressive Scan. Teknologi ini mampu mencari frame yang masih kosong atau belum terpakai untuk merekam video. Vendor yang memproduksi kamera video berformat MiniDV antara lain Canon, JVC, Panasonic, Samsung, Sharp dan Sony.tau belum terpakai untuk merekam video. Vendor yang memproduksi kamera video berformat MiniDV antara lain Canon, JVC, Panasonic, Samsung, Sharp dan Sony.

MicroMV
            Format kamera terbaru dan belum menjadi standar industri video ini diperkenalkan oleh Sony. Di samping memakai kaset lebih kecil dibanding MiniDV, format MicroMV memakai teknik coding MPEG-2 untuk memampatkan sinyal video dengan rasio 12:1. Rata-rata format DV hanya bisa memadatkan video dengan rasio 5:1. Peningkatan rasio kompresi ini mungkin akan menurunkan kualitas gambar, namun Sony mengklaim bahwa kualitas gambarnya tetap setara dengan MiniDV.

MPEG-2
            Sama seperti MicroMV, format MPEG-2 juga belum begitu popular saat ini. Dua perusahaan elektronik yang mengembangkan format kamera jenis ini adalahHitachi dan Panasonic. Video langsung direkam dalam format MPEG-2 pada disk DVD-RAM yang berukuran 3 inci.
Meski kamera MPEG-2 dilengkapi dengan beragam fitur menarik, format kamera ini sepertinya belum akan berkembang pesat. Pertama, harga kameranya masih terhitung mahal dibanding format kamera lainnya. Selain itu, disk DVD-RAM tidak kompatibel dengan DVD player umum ataudrive optikal (DVD-ROM, DVD+R, DVR-RW). 

Secara umum kita sering mendengar kata-kta seperti AVI, MP4, ataupun FLV. Namun kita tidak mengetahui arti dari kata-kata itu, itu adalah salah satu dari format file dari video. Tak hanya itu, masih ada macam format file video lainnya, dan sekarang saya akan membahas format file video yang saya ketahui. Sebelumnya saya akan memberi tahu mengapa saya mempost info ini?? Itu disebabkan karna sampai saat ini masih banyak orang yang tidak mengetahui arti atau deskripsi dari format file tersebut, dan ini merupakan tugas yang diberikan oleh asdos saya...("_). Berikut adalah contoh format video lainnya

3ivx : bukan merupakan format file, tetapi hanya sebuah codec ( seperti Divx, WMV dan Xvid ) yang dikembangkan oleh 3ivx Technologies (www.3ivx.com ).
Teknologi intinya dioptimasi untuk arsitektur prosesor yang beraneka ragam, termasuk platform yang menyertainya. 3ivx memungkinkan untuk pembuatan stream data MPEG-4 dan MP4 dan dapat juga digunakan untuk membuat steam audio AAC.
Dengan menggunakan 3ivx dapat menyimpan lebih dari dua jam film sekualitas DVD kedalam CD tunggal, atau men-stream kualitas video sekualitas DVD melalui modem kabel atau modem DSL.
Untuk membuka file 3ivx, dibutuhkan plug-in untuk Quicktime, untuk video for windows dan untuk Directshow atau 3ivx Decoder.


ASF ( Advanced Streaming Format / Advanced System Format ) :merupakan format yang dikembangkan oleh Microsoft yang digunakan untuk audio video digital. Didesain untuk streaming dan membentuk bagian framework Windows Media. ASF dapat menggunakan beraneka ragam codec. Namun dalam prakteknya yang digunakan adalah codec WMV atau WMA yang juga dari Microsoft.

AVI ( Audio Video Interleaved ) : diperkenalkan oleh Microsoft pada tahun 1992 sebagai bagian dari teknologi Video for Windows miliknya. File AVI menyimpan data audio dan video pada struktur interleaved. File ini hanya berupa kontainer- dan data audio video dapat dikompres menggunakan berbagai codec. Kualitas dan kapasitas tergantung pada codec dan secara khusus codec yang digunakan adalah MPEG, Divx atau WMV.

Divx : adalah codec, bukan format file. Edisi Divx pertama (3.11 dan sebelumnya) merupakan versi hack dari codecvideo MPEG4 buatan Microsoft. Jeroma Rota pengembang Divx, mendirikan Divx Networks dan membuat Divx 4, versi terbaru dari codec untuk menghindari masalah hak cipta dengan Microsoft. Divx pada saat pembuatan versi 5.2.1 adalah merupakan codec MPEG-4 layer 2. Dikenal dengan tingkat kompresi yang tinggi, sehingga sangat memungkin menggunakan codectersebut untuk menggandakan film DVD. Satu film DVD umumnya berukuran 5 GB sampai 6 GB, dan Divx mampu mengkompresi hingga menjadi 700 MB, dengan penurunan kualitas yang sangat minim. Dengan demikian film tersebut dapat tertampung dalam sekeping CD. Sejumlah peranti ripping DVD menggunakan codecDivx. Untuk memutar file Divx, dibutuhkan plug-in Divx untuk player software. Versi Divx gratisan termasuk playernya tersedia di www.divx.com dan ini termasuk juga plug-in untuk video editing software.


MJPEG ( Motion JPEG) : adalah codec video yang mengompres masing-masing frame sebagai JPEG image yang terpisah. Kualitasnya tergantung pada pergerakan di footage. Sebaliknya pada video MPEG, kualitas menurun apabila ada banyak gerakan di footage. Kekurangan dari codec ini adalah ukuran file yang besar.

MPEG : adalah format kompresi yang distandarisasi oleh Moving Picture Experts Group (MPEG), yang terbentuk oleh 350 perusahaan dan organisasi.
Standard-standard tersebut adalah :
MPEG 1 adalah standard pertama untuk kompresi audio dan video. merupakan standard encode VideoCD dengan resolusi maksimal hanya 352 x 288 pixel, bit-rate tidak dapat dirubah dan kualitas gambar yang kurang baik.Ini juga termasuk format audio MP3.
MPEG 2 adalah seri standard transport , audio dan video untuk kualitas siaran televisi.
MPEG 3 dikembangkan untuk high-definiton television (HDTV), tetapi kemudian ditinggalkan karena dianggap MPEG 2 memadai.
MPEG 4 merupakan pengembangan MPEG 1 mendukung Digital Rights Management (DRM) dan bit-rate encoding rendah, serta menggunakan codec video yang disebut H.264 yang dipandang lebih effisien.
MPEG 7 adalah sistem formal untuk mendeskripsikan kandungan multimedia.
MPEG 21 merupakan standard masa depan untuk multimedia.
Codec MPEG menggunakan lossy compression pada data audio video. Bagian motion video pada standard MPEG-1 didapat dari standard Joint Picture Experts Group (JPEG) untuk lossy compression gambar diam ( foto )
MPEG-1 digunakan pada format VideoCD. Kualitas output dan bit-rate lebih kecil daripada VCR.
MPEG-2 sama dengan MPEG-1, tetapi juga menyediakan dukungan untuk interlaced video ( seperti pada siaran TV ) dan juga mendukung Transport Stream yang dibuat untuk mentranfer video dan audio digital pada media dan digunakan untuk broadcasting. Standard MPEG-2 saat ini telah ditingkat menjadi standard terbaru untuk transmisi HDTV. Saat ini digunakan untuk SVCD, DVD dengan tingkat bit yang dapat diubah dan memiliki kualitas gambar yang luar biasa. DV Video merupakan subformat khusus dari MPEG-2 dengan tingkat bit yang tetap. Format ini sangat cocok digunakan untuk video editing.
MPEG-4 berbasis MPEG-1 dan MPEG-2, tetapi ada tambahan fitur seperti dukungan VRML untuk rendering 3D, files komposit berorientasi objek (termasuk audio, video dan virtual reality modelling), dukungan untuk DRM dan berbagai macam interaktivitas . Kontainer untuk kandungan MPEG-4 adalah MP4

OGM ( Ogg Media File ) : adalah format kontainer untuk audio, video dan subtitle. Sebagaimana AVI, format ini juga mendukung multiple audio track, bahkan dengan format yang berbeda (seperti MP3 dan WAV). OGM juga memungkinkan integrasi audio Ogg Vorbis. Codec video yang sering digunakan dalam files OGM adalah Xvid. Untuk membuka file OGM di windows diperlukan paket software yang disebut Ogg Vorbis Direct Filter dan dapat diperoleh di www.tobias.everwicked.com

Quicktime : adalah teknologi multimedia sekaligus format file yang dikembangkan oleh Apple Computer dan pertama sekali diprkenalkan pada tahun 1991. file Quicktime adalah kontainer multimedia yang terbentuk atas satu atau lebih track seperti audio, video, teks atau efek digital. Masing-masing track mengandung media track, baik itu media stream yang telah di encode atau pointer-pointer pada file eksternal. codec yang digunakan untuk compress dan decompress data di Quicktime diantaranya MP3, JPEG, Divx, Cinepak, Sorensen dan bahkan MPEG-2 dan MPEG-4. Oleh sebeb itu, quicktime lebih cocok digunakan untuk aplikasi internet dibandingkan AVI

RealVideo dan RealMedia : adalah codec video yang dikembangkan oleh RealNetworks pada tahun 1997. Berbeda dengan codec video lainnya, RealVideo telah dioptimasi untuk streaming video melalui jaringan IP. Menggunakan PNA Protocol atau Real Time Streaming Protocol. Biasanya berpasangan dengan RealAudio yang dikemas dalam RealMedia. RealNetworks juga menyediakan player yang disebut RealPlayer untuk audio dan video.

WMV ( Windows Media Video ) : adalah bagian dari sistem Windows Media buatan Microsoft. Adalah sebuah codec untuk mengencode film dan mentransform slide show yang berisi format bitmap kedalam video terkompres. WMV sebenarnya adalah versi proprietary dari MPEG-4. Video Stream sering dikombinasikan dengan Audio Stream dalam format WMA, dengan video WMV yang dikemas kedalam kontainer AVI atau ASF.

Matroska adalah format multimedia gratis (open source format). Format ini, dengan ekstensi file dari '. Mkv', didasarkan pada EBML (Extensible Binary Meta Language), yang memungkinkan perubahan harus dilakukan dengan mudah jika perlu, tanpa melanggar mendukung file lama. Inilah sebabnya mengapa dikatakan bahwa "Matroska dirancang dengan masa depan dalam pikiran".
Matroska bukanlah video codec seperti yang sering berpikir untuk menjadi, tetapi sebuah wadah, atau sebuah amplop yang dapat menampung banyak codec yang berbeda pada waktu yang sama. Sesuai namanya (Rusia boneka berbentuk telur yang terkandung dalam satu sama lain) Matroska dapat berisi video (DivX, Xvid, RV9, dll), suara (MP3, MP2, Ogg, AC3, AAC, DTS, PCM), serta sub judul (SRT, ASS, SSA, USF, dll) di file yang sama. Tujuan pengembangan Matroska adalah untuk memberikan yang fleksibel dan lintas-platform alternatif ke AVI, ASF, MP4, MPG, MOV, dan RM. Fitur utamanya termasuk cepat mencari, pemulihan kesalahan tinggi, modularly diperpanjang, dipilih subjudul dan audio stream, bab entri, menu, dan streamable melalui internet. An example of a Matroska file is a complete video file that includes a video stream and an audio stream, as well as subtitles and a menu system. Contoh sebuah file Matroska file video yang lengkap yang meliputi aliran video dan audio streaming, serta sub judul dan sistem menu.

3GP (3GPP format file) adalah sebuah multimedia container format yang ditetapkan oleh Third Generation Partnership Project (3GPP) untuk 3G UMTS jasa multimedia. It is used on 3G mobile phones but can also be played on some 2G and 4G phones. Yang digunakan di 3G ponsel, tetapi juga dapat dimainkan pada beberapa 2G dan 4G telepon.

Flash Video adalah sebuah wadah format file yang digunakan untuk mengirim video melalui Internet menggunakan Adobe Flash Player (awalnya diproduksi oleh Macromedia) versi 6-10. Konten video flash juga mungkin tertanam di dalam SWF file. Ada dua format file video yang berbeda didefinisikan oleh Adobe Systems dan didukung dalam Adobe Flash Player: FLV dan F4V. Audio dan video FLV data dalam diencode dalam cara yang sama ketika mereka berada dalam file SWF. Yang terakhir format file F4V didasarkan pada basis ISO format file media dan didukung dimulai dengan Flash Player 9 Update 3.

3G2 (3GPP2 format file) adalah wadah multimedia format yang ditetapkan oleh 3GPP2 untuk 3G CDMA2000 jasa multimedia. Hal ini sangat mirip dengan format 3GP, tapi memiliki beberapa ekstensi dan keterbatasan dibandingkan dengan 3GP.

VOB (Video Object) adalah sebuah format kontainer di DVD-Video media. VOB dapat berisi video, audio, subtitle dan menu isi multiplexing bersama-sama ke dalam bentuk sungai. VOB didasarkan pada aliran program MPEG format, tetapi dengan keterbatasan dan spesifikasi tambahan di sungai swasta. Program MPEG sungai yang memiliki ketentuan-ketentuan non-data standar (seperti yang digunakan dalam file VOB) dalam bentuk jadi swasta yang disebut stream. File VOB yang sangat ketat bagian dari program MPEG standar sungai. Sementara semua file VOB program MPEG stream, tidak semua aliran program MPEG sesuai dengan definisi untuk sebuah file VOB.

SWF (awalnya berdiri untuk "Format Web Kecil" kemudian berubah menjadi "Shockwave Flash" oleh Macromedia, kemudian kembali berubah kembali ke Small Web Format ketika perusahaan memilih untuk memiliki frase "Shockwave" hanya merujuk kepada Direktur, diucapkan swiff atau "swoof" adalah sebagian terbuka repositori untuk multimedia dan terutama untuk vector graphics, berasal dari FutureWave Software dan telah datang di bawah kendali Adobe. Dimaksudkan untuk menjadi cukup kecil untuk dipublikasikan di web, SWF file dapat berisi animasi atau applet dari berbagai tingkat interaktivitas dan fungsi.
SWF saat ini berfungsi sebagai format yang dominan untuk menampilkan "animasi" vektor grafik di web, jauh melebihi penggunaan W3C standar terbuka SVG, yang telah bertemu dengan masalah-masalah di atas implementasi bersaing. Mungkin juga digunakan untuk program-program, biasanya permainan, menggunakan Actionscript 
Share this article :

Poskan Komentar

Pengikut

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Yulpan Blog - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger